Overblog Follow this blog
Edit post Administration Create my blog

Diet yang Anda jalani saat merencanakan kehamilan, dan selama kehamilan dapat memiliki dampak negatif pada janin dalam kandungan, lho! Tidak percaya? Berikut adalah penjelasan saya!Ketika merencanakan kehamilan dan selama kehamilan, Anda diminta untuk makan makanan sehat yang direkomendasikan untuk kondisi Anda untuk mendukung dua entitas. Jika asupan tidak Anda temui, Anda berisiko memiliki kondisi Cacat.Bayi cacat kecil lahir dapat mengalami gangguan fisik dan mental. Hal ini juga dapat menyebabkan kematian pada bayi. Namun, Anda masih dapat mencegah hal itu terjadi untuk memenuhi asupan yang disarankan saat merencanakan kehamilan dan saat hamil.* Menurut ahli diet, jika Anda mengkonsumsi kurang asupan vitamin B9 atau asam folat, Sedikit bisa berisiko lahir dengan cacat tabung saraf. Ini adalah cacat yang mempengaruhi otak dan sumsum tulang belakang atau saraf. Kondisi ini biasanya dapat terjadi selama tiga bulan pertama Kehamilan.Dua jenis neural tube defect yang paling umum adalah spina bifida dan anencephaly. Spina bifida.

Kondisi ini dimana tulang belakang janin tidak menutup sepenuhnya. Hal ini membuat saraf yang rusak dan kelumpuhan kaki. Anencephaly. kondisi di mana otak dan tengkorak tidak berkembang kecil. Kelainan dapat menyebabkan kecil lahir dalam keadaan tak bernyawa atau meninggal tak lama setelah lahir ke dunia. Untuk mencegah hal itu terjadi, Anda disarankan untuk mengkonsumsi 400 mcg asam folat per hari, mulai dari bulan sebelum hamil sampai dengan tiga bulan pertama kehamilan. Setelah memasuki rahim berusia 4-9 bulan, meningkatkan dosis 600 mcg.Asam folat alami dapat kamu menemukan dalam makanan seperti kacang, asparagus, bayam, jeruk, atau asam diperkaya sereal folat. Sebagai masalah praktis, Anda bisa mengonsumsi suplemen asam folat dengan dosis sebesar nihil asam folat.Selain itu, Anda juga mungkin berisiko memiliki bayi dengan cacat tabung saraf ketika makanan makan kurang mengandung vitamin B12.

Menurut ahli, vitamin ini sangat penting untuk mendukung saraf fungsi sistem dan produksi sel darah merah.Kamu disarankan untuk mengkonsumsi vitamin B12 setiap hari sebanyak 2,6 mcg selama kehamilan. Asupan ini dapat Anda temui secara alami dalam telur, daging sapi, unggas, dan produk susu. Gangguan lainnya Selain cacat tabung saraf tulang belakang, Anda pola makan yang buruk juga bisa memicu bayi memiliki: bibir sumbing untuk langit-langit. Kekurangan asupan bergizi selama kehamilan dapat meningkatkan kesempatan Anda memiliki bayi dengan kondisi ini. penyakit jantung bawaan. Kondisi ini terjadi pada bayi yang berisiko tinggi jika Anda mengkonsumsi lebih sedikit makanan yang mengandung vitamin B2 (riboflavin) dan B3 (niacin). Selain itu, jika Anda juga suka makan makanan tinggi lemak jenuh. Gastroschisis.

Jika Anda memiliki indeks massa tubuh terlalu rendah, ditambah kurangnya asupan protein atau seng, Anda berisiko memiliki bayi dengan kondisi gastroschisis atau cacat lahir di mana rongga perut bayi tidak menutup sepenuhnya. Bawaan hernia diafragma. Kondisi ini menimpa bayi berisiko tinggi jika Anda mengkonsumsi kurang asupan vitamin E, vitamin B12, retinol, kalsium dan selenium. Kondisi ini ditandai lubang di membran diafragma sehingga organ dalam rongga perut ke dalam rongga dada. Diafragma adalah penghalang antara selaput rongga dada dan rongga perut. Jadi, jika Anda ingin memiliki bayi yang sehat, mari kita memperhatikan asupan makanan saat Anda masih dalam tahap perencanaan kehamilan dan saat hamil.

Share this post

Repost 0
To be informed of the latest articles, subscribe: